Berjalan Kaki Melihat Ikon Kota Bukittinggi: Jam Gadang, Bung Hatta, Pasar Ateh, dan Lobang Jepang

Rumah Gadang
Rumah Gadang

Rasa senang membuncah ketika mobil yang aku tumpangi akhirnya tiba di Bukittinggi. Kota yang sudah kuimpikan untuk didatangi sejak 6 tahun yang lalu kini telah ada di segala penjuru. Ibu dari bahasa kampung ayah terdengar dari setiap mulut yang berbicara ketika mobil yang membawaku melewati sekolah dan pasar. Udara sejuk bertiup-tiup mengusap pipi sebagai ucapan selamat datang.

Aku tiba di Bukittinggi pada sore yang sejuk. Yang kemudian aku sadari kalau di kota ini memang terbiasa berudara sejuk. Mobil yang kusewa mengantarkanku hingga sampai ke sebuah basecamp airsoft gun yang kemudian menjadi tempat tinggalku selama 3 hari. Pemiliknya adalah seorang member Couchsurfing yang kuhubungi sebelum berangkat ke Bukittinggi: Bang Arkan.

Bukittinggi sudah bercokol lama sekali dalam bucketlist teratasku. Keinginan untuk menuju dataran tinggi di Sumatra Barat ini sudah ada sejak tahun 2010. Dua kali rencana yang sudah kususun akhirnya harus batal karena biaya yang mahal dan lamanya perjalanan ke sana dari Aceh. Bagi seorang buruh kantoran pada saat itu, waktu yang akan dipakai untuk liburan tentu menjadi kendala besar. Apalagi kalau bukan persetujuan cuti yang didapat biasanya tak lebih dari 3 hari. Sampai akhirnya pasca hari raya Idul Adha 2016 lalu, impian itu menjadi kenyataan. Ketika aku sudah tidak terikat kontrak di perusahaan apa pun, di situlah kesempatan untuk solo traveling ke ranah Minang ini datang.

Dari Aceh ke Bukittinggi dapat dicapai dengan dua cara. Pertama naik pesawat dari Bandara Sultan Iskandar Muda, Aceh Besar transit Kuala Namu, Sumatra Utara. Dan lewat jalur darat menggunakan mobil travel atau bus. Menggunakan jasa mobil travel adalah satu-satunya cara yang paling murah menuju Sumatra Barat karena ongkosnya hanya setengah dari harga tiket pesawat. Aku berangkat dari Meulaboh, Aceh Barat menaiki mobil travel dengan ongkos 400.000 ke Bukittinggi. Perjalanan ini menghabiskan waktu selama 20 jam.

Aku melewatkan sore pertama dengan beristirahat dan baru keluar rumah pada malam hari untuk menengok Jam Gadang yang terkenal itu. Bang Arkan mengajakku ke rooftop sebuah toko dan memamerkan Kota Bukittingginya dari ketinggian. Meski langit tak bertabur bintang, dan pemandangan malam hari kota ini tak begitu spektakuler, tapi aku merasa orang paling beruntung bisa menikmati Jam Gadang jauh dari keriuhan. Namun tak berarti berada di taman Jam Gadang tak menyenangkan. Justru sebelum diajak ke rooftop toko, aku hampir leloncatan di tengah tamannya karena saking senangnya sedang melihat langsung Jam Gadang. Lebay ya? Haha

Jam Gadang di Bukittinggi. Melihatnya dari dekat seperti mimpi menjadi nyata.
Jam Gadang di Bukittinggi. Melihatnya dari dekat seperti mimpi menjadi nyata.
Pasar Bawah dari Pasar Atas di Bukittinggi pada malam hari.
Pasar Bawah dari Pasar Atas di Bukittinggi.
Jam Gadang dilihat dari atas sebuah toko.
Jam Gadang dilihat dari atas sebuah toko.

Satu-satunya yang aku keluhkan selama di Bukittinggi ini adalah udara dan airnya yang dingin! Jadi malas banget mandi bahkan untuk sikat gigi dan mencuci muka. Aku yakin pahala berwudhu untuk shalat subuh di Bukittinggi ini berlipat-lipat diberikan. Dinginnya ondemandeee…

Namun, pagi di dataran tinggi adalah salah satu hal yang rugi dilewati. Menghirup udara segar nan sejuk di tengah desa di pinggiran kota sungguh kebahagiaan yang tak terbantahkan. Apalagi ditambah pula dengan aroma ikan goreng balado dari dapur-dapur tetangga, kicau burung, dan keciap ayam dari dalam kandang di belakang rumah tetangga.

Museum Rumah Kelahiran Bung Hatta

Jarak museum ini dari tempat tinggalku hanya 1 kilometer saja. Tak jauh dari perempatan, sebuah rumah papan dua lantai  berdiri di antara pertokoan. Ruangan pertama yang aku masuki adalah kamar bujang yang dulu ditempati Bung Hatta. Hanya ada sebuah dipan, meja, dan lemari di dalamnya. Ruangan paling besar di rumah ini adalah ruang tamu yang diapit dua buah kamar tidur setiap sisinya. Di tengah ruangan tersusun dua meja bulat dan lonjong yang dikitari kursi-kursi kayu dengan dudukan anyaman rotan. Aku seperti mendengar suara keriut akibat gesekan antar helai anyaman rotan jika kursi itu kududuki. Tapi tentu saja itu hanya ada dalam pikiranku.

Ruang makan berada di bagian samping kanan-belakang yang juga menjadi satu-satunya akses ke lantai dua. Dapur, gudang, kamar mandi, dan sebuah kamar tidur milik Bung Hatta yang lain juga dibangun terpisah di halaman belakang, berdekatan dengan lumbung padi dan garasi delman.

Rumah Kelahiran Bung Hatta.
Rumah Kelahiran Bung Hatta.
Ruang tamu.
Ruang tamu.
Bung Hatta ketika menjadi kuliah di Belanda.
Bung Hatta ketika menjadi kuliah di Belanda.

Sepertinya aku adalah pengunjung pertama dan kurasa datang paling pagi. Ketika kumasuk, tak seorang pun tampak di dalam museum, tapi pintu sudah terbuka sehingga aku masuk saja setelah melepas alas kaki. Penjaga museum yang adalah seorang ibu-ibu separuh baya baru datang ketika aku baru turun dari lantai dua. Aku segera saja menyelesaikan tur seorang diri itu dan berpamitan.

Bagi penyuka sejarah dan pencinta tokoh-tokoh hebat Indonesia, museum ini tentu tak boleh dilewatkan jika berkunjung ke Bukittinggi. Selain perabotan, ada banyak buku-buku, foto-foto keluarga dan Bung Hatta dari kecil hingga dewasa dipajang di museum ini.

Pasar Bawah dan Pasar Atas

Pasar Bawah adalah bagian paling aku suka di Bukittinggi. Karena, seperti pasar-pasar di daerah yang lain, di pasarlah kita bisa melihat beragam macam orang dari berbagai kampung mencari kebutuhannya. Semua berbaur dengan segala macam aroma dan warna. Aku senang aja gitu memperhatikan keteraturan susunan dan kesemrawutan gantungan barang yang dijajakan, warna-warni atap terpal yang diikat silang menyilang di setiap lorong. Paling demen sih ngeliat lapak penjual beras dan kacang-kacangan. Jadi pengen nyungsepin kedua tangan ke dalam karungnya. Hahaha…

Setiap sektor lapak memiliki aroma khas yang saling tabrakan dengan aroma-aroma dari barang dagangan di sektor lapak yang lain. Apalagi jika jika berada di pasar tradisional yang sedang becek, aromanya campur aduk dan tercium kuat.

Penjual buah di trotoar.
Penjual buah berjualan di trotoar.
Kios bumbu.
Kios bumbu.
Uni penjual belut minta difoto.
Uni penjual belut minta difoto.

Pasar Bawah menjual berbagai macam kebutuhan makanan seperti buah, sayur, ikan hidup dan kering, rempah, hingga penganan kering seperti kerupuk jangek/jengek. Paling khas di pasar ini adalah penjual belut. Ada ratusan ekor belut mungkin ya di dalam baki-baki yang mengelilingi lapak-lapak penjual belutnya. Tangan-tangan cekatan mereka bergerak cepat menyiangi belut yang kebanyakan berukuran sebesar jari jempol itu.

Dari Pasar Bawah, aku menaiki jembatan yang mengantarkanku ke Pasar Atas, melintasi lorong penjual pakaian dan tembus ke Los Lambuang yang menjual makanan khas minang. Kenapa disebut Los Lambuang? Karena lambuang berarti ‘lambung’. Jadi di sini adalah sentra ‘pengisi lambung’ di Pasar Atas. Karena belum sarapan sejak keluar rumah tadi, aku singgah untuk sarapan di Katupek Pical Ni Tina dan memesan seporsi Katupek Gulai. Yaitu lontong dengan kuah gulai atau biasa disebut lontong sayur.

Sarapan katupek gulai di Los Lambuang.
Sarapan katupek gulai di Los Lambuang.

Panorama Ngarai Sianok dan Lobang Jepang

Setelah kenyang jok katupek gulai lamak (ketupat gulai enak) itu, aku menyusuri lorong-lorong los pasar yang kosong dan tiba di kawasan penjual makanan ringan dan Mesjid Raya Bukittinggi. Sekitar 350 meter dari mesjid, aku kembali berada di Jam Gadang. Tak jauh dari sini, berdiri Istana Bung Hatta. Karena malas masuk museum lagi, aku memutuskan untuk ke Lobang Jepang. Aku sempat nyasar sejauh 2 kilometer di Jalan Sudirman karena mengikuti petunjuk seorang uni yang kujumpai di jalan.

Hujan turun ketika aku tiba pada sebuah tanjakan. Aku segera membentangkan payung dan terus berjalan di tengah tiupan angin dingin dan hujan yang semakin besar.

Jarak dari Istana Bung Hatta ke Panorama Ngarai Sianok dan Lobang Jepang pun tak begitu jauh. Hanya setengah kilometer saja. Di sini pengunjung bisa menikmati Ngarai Sianok yang hijau dan berkunjung ke bawah tanah, ke gua bikinan tentara Jepang yang dingin.

Untung di dalam kompleks taman ini ada bangunan beratap untuk berteduh dari hujan tapi tidak dari dingin yang menggetarkan bulu roma. Ah, harusnya aku membawa serta jaketku.

Panorama Ngarai Sianok
Panorama Ngarai Sianok
Panorama Ngarai Sianok yang hijau dan sejuk.
Panorama Ngarai Sianok yang hijau dan sejuk.

Aku menuruni tangga licin hingga ke mulut Lobang Jepang. Aku terus masuk dan turun tanpa dipandu seorang pemandu yang tersedia di lokasi. Jika kamu datang ke sini dengan grup, sebaiknya pakailah jasa pemandu yang menunjukkan dan menjelaskan banyak hal tentang Lobang Jepang ini.

Gua buatan tentara Jepang ini sekarang sudah dilengkapi lampu yang lumayan memadai untuk dapat melihat jalan dan lorong-lorongnya. Ada banyak sekali lorong-lorong di dalam gua, setiap lorong memiliki fungsinya sendiri, begitu yang kudengar dari seorang pemandu yang sedang membawa satu grup. Ada ruang rapat, penjara, dapur, ruang pengintaian, gudang, dan pintu pelarian yang ternyata berujung ke sebuah jurang dalam.

Pintu masuknya berupa tangga menurun.
Pintu masuk Lobang Jepang.
Lorong-lorong di dalam Lobang Jepang.
Lorong-lorong di dalam Lobang Jepang.
Pintu Pelarian yang ujungnya adalah jurang dalam.
Pintu Pelarian yang ujungnya adalah jurang dalam.

Dari tepi jurang, di mulut lubang Pintu Keluar tadi, terhampar sisi Ngarai Sianok yang hijau. Dari situ aku bisa melihat Great Wall Bukittinggi yang berlekak-lekuk mengikuti kontur perbukitan. Sementara itu hujan masih terus mengguyur, udara dingin mengalir dari ngarai menerobos masuk ke dalam gua. Ah, aku nggak kuat berlama-lama di bibir jurang. Aku bergegas mencari pintu masuk untuk keluar.

Dari Lobang Jepang, aku melanjutkan perjalanan ke Benteng Fort De Kock yang tulisannya akan menyusul.

Iklan

59 thoughts on “Berjalan Kaki Melihat Ikon Kota Bukittinggi: Jam Gadang, Bung Hatta, Pasar Ateh, dan Lobang Jepang

  1. Penerangan di dalam Gua Jepangnya sudah lumayan ya Bang, cuma kalau saya disuruh sendiri ke sana pasti bakal cari berdekatan dengan grup atau orang lain, haha terbawa sugesti seram sih, hehe. Kerennya Bukittinggi, wisata sejarah di sana memang oke punya. Oke tulisan selanjutnya ditunggu. Ngomong-ngomong tidak ada foto jurangnya nih, Bang?

  2. Bung Hatta ketika menjadi kuliah di Belanda.>>> ini maksudnya apa toooh cit :(

    eh serius qe dari meulaboh cuma 20 jam???
    bukannya dua hari?
    kok jadi dekat?

  3. Sama kali lah, bang. Sebagai penyuka arsitektur dan tata kota, Bukittinggi (juga Sawahlunto, Banda Aceh, Medan) have been my wishlists for years, meski belum selama bang Ocit sih mendambanya hehe. Senang kau sudah berhasil mewujudkan salah satu mimpimu, bang :)

  4. Berkali-kali ke Sumatra Barat, aku gak pernah sampe ke Bukittinggi. Aku merasa berdosaaaa. Suka foto2 di pasarnya cit. Yang pedagang bumbu hehe mirip dengan yang di Palembang. Trus yang pedagang belut, astaga sebanyak itu.

  5. Suka sm liputan museum Bung Hatta.
    Gk byr pas msk museumnya?🙊

    Gua Jepang emang horor, dh kelihatan dr fotonya.. 😄
    Belut paling enak d goreng garing. Kriuk.kriuk.. kriuk..
    Kripik jengek tuh kayak apa? Coba dijelaskan? Gw bc sampai akhir artikel. Gk dijelasin deh.. (apa gw yg kelewat y)

    Cit, foto2ny bgs 👍👍😍😍😘😘
    20 jam perjalanan via darat (Aceh – Bukit Tinggi). Luar biasaaa👍👍👏👏

    Mupeng jd pengen k sana…😭😭😭

  6. Huhuhu tulisannya mendukung buat backpackeran ke Padang :( Goanya keren-mistis. Boleh share budget ga bang? sama alat transportasinya, sama mau tau orang-orang di sana gimana sih kalo ada yg lagi jalan-jalan sendirian?

    1. Waduh..dulu itu aku ga ngitungin dananya, kak. Datang, main-main, terus pulang. Transportasinya juga minta bantuan dengan tanya-tanya orang juga. Kalau orang-orangnya sih santai aja kalau ada orang lagi jalan-jalan mah… Hehe…

Leave a Reply | Ada Komentar? :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s