Year

2015
Awan mendung bergelayut ketika truk yang kami tumpangi memasuki Desa Rambang, Kecamatan Riau Silip, Bangka. Kegundahan melandaku melihat tebalnya awan kelabu yang bergerak mendekati barisan puncak pegunungan Maras. Bersama dua puluh lima pendaki lainnya, kami terus bergerak melintasi desa-desa yang masih menunjukkan kemeriahan perayaan Imlek beberapa hari lalu. Aku dalam hati berdoa semoga hujan tidak turun malam...
Read More
Pantai Pejam (dilafalkan Pejem) berada tidak begitu jauh dari rumah yang kami tumpangi. Hanya sepuluh menit menaiki motor. Aku dan Arie berboncengan menaiki motor trail tua rakitan yang remnya sudah blong. Setelah mengisi bensin campuran di toko akoh di persimpangan desa, kami tancap gas ke pantai. Sebelum ke pantai Pejem, kami berhenti sebentar di salah satu pantai...
Read More
Pulau Lampu adalah salah satu keindahan alam yang dimiliki Indonesia. Tersembunyi nun jauh di utara pulau Bangka. Sebuah rumah panggung yang mungkin sudah dibangun sejak zaman penjajahan Belanda dulu masih berdiri kokoh di puncak bebatuan granit, ditemani sebuah mercusuar di sampingnya yang menjulang tinggi untuk memandu kapal yang melintas dekat. Berada di atasnya, kita boleh melihat pulau-pulau kecil...
Read More
Desa Pejem berada lebih kurang 117 km dari Kota Pangkalpinang. Akses menuju desa terpencil ini lumayan menantang. Tidak seluruh jalan teraspal mulus. Satu kilometer beraspal, empat kilometer selanjutnya masih jalan tanah berwarna merah berlubang-lubang, begitu terus hingga sampai di desa yang dihuni Suku Lum atau Suku Lom. Suku Lom adalah suku tertua yang mendiami Pulau Bangka....
Read More
Ketika memikirkan kalimat pembuka apa yang menarik untuk perjalanan mengunjungi salah satu pedalaman di Bangka memberiku jeda lama. Karena rasa takjub yang lagi-lagi menderaku ketika mengingat kembali apa yang sudah aku lalui selama di pulau ini. Akhirnya seminggu lebih berlalu tanpa menghasilkan satu kalimat pun. Bangka memang mengagumkan. Mau panen padi di Desa Pejem, Belinyu....
Read More
Aku, Santi, Lily, Sue, Sur, dan pemilik rumah yang kami tinggali, Bu Istikomah, duduk membentuk lingkaran dengan tungku perapian berisi bara berada di tengah. Kami duduk rapat-rapat pada bangku-bangku kecil di lantai dapur. Menghangatkan diri di dekat perapian setelah setengah hari hujan-hujanan. Perapian ini disebut Api-api oleh warga Dieng. Tungku api-api terbuat dari seng yang...
Read More
Pertemuan dengan kawan-kawan baru sore itu tidak sebegitu mendebarkan meski kelimanya adalah perempuan single. Senyumku makin memanjang beberapa sentimeter ke atas ketika mengenal Vero di tengah gerombolan cewek-cewek lain yang semuanya memanggul ransel besar di punggung. Kalah besar dari ransel yang aku bawa. Keempat kawan baruku ini adalah Sue, Lily, Sur, dan Santi. Aku dan Vero sendiri...
Read More
1 2 3
%d bloggers like this: