Belajar Travel Writing dengan Agustinus Wibowo di Smesco Netizen Vaganza

Sebagai blogger kampung daerah berjumpa dengan penulis idola adalah kejadian langka. Ketika kesempatan itu datang, tak hanya berjumpa tapi juga menimba ilmu travel writing dari sang idola rasanya seperti mendapat durian runtuh. Apalagi berjumpa dengan seorang Agustinus Wibowo, yang buku-bukunya ditulis dengan amat personal.

Bincang-bincang Travel Writing bersama Agustinus ini diadakan dalam acara Smesco Netizen Vaganza di SME Tower. Tempat di mana produk-produk unggulan seluruh provinsi di Indonesia dipamerkan dan dipasarkan. Acara Netizen Vaganza dimulai dengan meriah oleh pekikan penari Saman dan selang beberapa jam kemudian dilanjutkan dengan sharing oleh Agustinus Wibowo. Acara ini sendiri berlangsung selama dua hari yaitu 26-27 September 2015. Selain Agustinus Wibowo, Smesco mendatangkan beberapa tokoh inspiratif lainnya seperti Yeyen Nursjid (Enterpreneur), Raihani Muharramah (Fotografer), dan Sacha Stevenson (Youtuber).

Ada Kopi Instan Ulee Kareng juga di Smesco ini. Keren!
Ada Kemplang khas Bangka!

Travel Writing bagi Traveler Cilet-cilet (amatir)seperti aku ini penting sekali. Dan ilmu yang bermanfaat adalah ilmu yang dibagi-bagikan. Maka traveler cilet-cilet membagikan apa yang didapatnya hari sabtu lalu. Semoga bermanfaat.

Proses

Dalam proses menulis itu tentu saja harus ada dua proses yang dijalankan, yaitu proses perjalanan itu sendiri dan menuliskannya. Tulisan akan lebih terasa hidup jika kita mengalaminya sendiri.

Tulisan perjalanan tentu menceritakan tentang tempat yang kita datangi. Untuk mendapatkan sebuah cerita yang menarik, perjalanan tak cukup datang, lihat-lihat, lalu pulang. Seorang penulis sebaiknya juga mendengarkan cerita. Baik itu cerita dari orang-orang yang kita temui dalam perjalanan atau juga dari orang lokal di lokasi. Dengan banyak mendengar, cerita yang kita tuliskan akan lebih kaya. Karena pembaca butuh cerita yang bukan melulu tentang destinasi.

“Bangsa yang besar adalah bangsa yang melakukan perjalanan dan menuliskannya.”

Panduan Perjalanan

Masih ingat tentang pro dan kontra dunia yang heboh di dunia maya tentang buku panduan perjalanan setahun silam? Ada penulis yang kurang suka dengan buku bertema sekian juta keliling negara anu dan judul buku yang senada. Nah, sebenarnya buku panduan perjalanan ini penting sih sebenarnya. Tujuannya baik kok. Memudahkan seseorang untuk melakukan perjalanan. Tokoh-tokoh dunia zaman dulu juga menuliskan perjalanan mereka yang kemudian menjadi panduan bagi generasi selanjutnya.

Agustinus memberikan tips sebagai berikut:

  1. Akurat
  2. Objektivitas
  3. Informatif dan to the point
  4. Riset
  5. Menulis sesuai media (genre, style, topik, dll)

“Good writing only comes from good travel.”

Jdeeeer… kalimat yang diucapkan Agustinus ini kayak bola tenis yang dilempar ke rusuk. Sesak!

Ini mengingatkanku pada beberapa perjalanan yang lalu. Perjalanan yang tak ada rasa, tak ada interaksi, tak ada komunikasi, tak ada isi. Kosong. Makanya beberapa perjalanan laluku itu tak pernah menjadi tulisan karena aku sendiri tidak tahu harus menuliskan apa.

Perjalanan yang baik itu…

  1. Traveling with purpose. Mungkin setiap orang pasti punya tujuan ya. Tapi alangkah baiknya jika kita punya tujuan yang lebih spesifik. Apa yang ingin kita temukan? Apa yang ingin kita rasakan?
  2. Komunikasi membantu kita menuliskan kembali kisah perjalanan. Komunikasi membuat cerita menjadi tali yang saling menghubungkan satu cerita dengan cerita yang lain. Inilah kelemahanku dalam menulis. Jarang sekali berkomunikasi dengan orang-orang. Kalau di blog, ada namanya silent reader, kalau aku: silent traveler. Sudahlah cilet-cilet, silent pula! *silent mode*
  3. Mengobservasi tujuan yang sudah kita tentukan dari awal sebelum berangkat tadi sebenarnya perkara susah-susah gampang. Susah kalau kita jarang berkomunikasi. Padahal komunikasi adalah salah satu alat bantu dan menjadi ‘pelicin’ agar dapat mengamati lebih dalam.
  4. Riset itu kayak pondasi dan pilar dalam tulisan. Memperkuat dan memperkaya cerita perjalanan. Kisah yang kita sampaikan bukan hanya cerita kita semata, tapi ada fakta yang menyertainya juga. Seperti dalam buku-buku Agustinus, selain membaca perjalanannya, kita juga mendapat informasi tentang sejarah negara-negara yang dikunjunginya.
  5. Sudut pandang baru. Menuliskan cerita tentang destinasi sejuta umat yang sudah ditulis banyak orang tentu sulit. Mengunjungi tempat yang belum mainstream tentu lebih mudah menuliskannya. Namun destinasi sejuta umat pun jika ditulis dengan sudut pandang yang berbeda dari kebanyakan orang, tentu menjadi tulisan yang menarik.
  6. Menuliskan perjalanan juga harus jujur. Objektif.

Sumber ide

Seorang peserta bertanya tentang sumber ide. Kadang kita sering kehilangan ide ketika ingin mulai menulis. Agustinus memberikan tipsnya sebagai berikut:

  1. Apa yang menarik dari perjalanan kita?
  2. Tulis apa yang kamu ketahui dan yang kamu sukai.
  3. Mencari bigger picture dari man from the street. Kita harus mencari benang merah yang paling menarik dari perjalanan.

Nah, begitulah seorang Agustinus Wibowo menuliskan buku-bukunya. Dari sekian tips di atas, masih banyak sekali yang aku harus perbaiki. Termasuk menunda-nunda menulis. Meski ide sering blank, kita bisa memulai dengan menuliskan poin-poinnya terlebih dahulu. Kalau menunggu ide datang, bakalan tertunda terus sedangkan tidak semua orang memiliki ingatan yang baik. Apalagi aku yang memiliki short term memory ini.

Acara Smesco Netizen Vaganza ini juga memberikan kesempatan para blogger untuk memenangkan hadiah berupa piala, laptop, smartphone, dan uang tunai. Tema tulisannya pun cukup mudah, yakni Local Brand Lebih Keren. Kamu bisa menuliskan produk-produk lokal asli daerahmu sendiri. Selain mengenalkan produk lokal, siapa tahu menang hadiahnya juga. Yuk, ikutan!

SK LOMBA BLOG

26 thoughts on “Belajar Travel Writing dengan Agustinus Wibowo di Smesco Netizen Vaganza

      1. jalan-jalannya cuma ke Indomaret beli supermie. :'( <<—- comment of the day! :D

        Untung aku kl ke Indomaret beli Indomie! *lebih mahal dikit* ;)

  1. Begitulah Mas Agustinus berkarya. Tinggal lama di suatu tempat telah membuatnya ‘kaya’ wawasan dan pahit getir perjalanan. Inspiratif :)

  2. Kaya kesindir nih, jlan jalan sekarang lebih lala yeye hore hore. Datang foto foto lalu pergi, ngga da kesempatan ( tepatnyantak memberi keaempatan diri) menjelajah lebih dalam. Maklum jalan jalannya tergantung jatahncuti…

      1. Ya kalo flash trip ngga dalem interaksinya … beda dengan yang full jalan jalan dua minggu… apalagi cuma jalan ke singapura pas weekend, orang indonesia aja , penduduk lokalnya pada istirahat si rumah

  3. Suka banget tuh sama kutipannya: Good writing only comes from good travel! Jeder banget!

    Btw makasih Cit, ini udah kaya ringkasan dari slide nya Agus. Bisa jadi catatanku juga :-)

  4. Waktu ikut materinya Agustinus wibowo ini, agak jled pas bagian travel with purpose. :D lha selama ini aku traveling tujuannya cuma liburan, gk seserius purpose nya Agustinus. Pantes deh gk sukses2 aku dlm bidang writing :/

  5. Aku pernah ketemu langsung, ngobrol dan foto bareng Agustinus wkt ikutan Asean Blogger 2013 lalu. Orangnya baik dan low profile banget, ya? Ramah pula!
    Catatannya apik, Cit! TFS!

  6. tak ada inspirasi jika pagi melewatkan satu cerita dalam mengabadikan sejarah..
    Setuju banget, kita ini adalah awal dan akhir dari peradaban, jika ingin melihat dunia bacalah tapi dikenal dalam sejarah maka menulislah..

    Sangat menginspirasi tks :)

Leave a Reply | Ada Komentar? :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s