Gowes di Putrajaya

Putrajaya adalah pusat administrasi baru negara Malaysia yang menggantikan Kuala Lumpur yang mulai mengalami traffic jam. Kota ini berdiri pada tanggal 19 Oktober 1995 dan menghabiskan biaya sebesar US$ 8,1 milyar. Proyek raksasa ini adalah yang terbesar di Asia Tenggara.

Putrajaya menarik dikunjungi karena arsitektur perkantorannya yang menakjubkan. Arsitektur bangunan-bangunannya dipengaruhi oleh budaya Islam, Melayu dan Eropa. Bangunan-bangunan megah menghiasi kota baru ini yang dibangun di areal seluas 49 km2. Uniknya lagi, kota Putrajaya dibangun di atas pulau dengan sungai buatan yang mengelilinginya. Tapi mereka menyebutnya Tasik yang berarti danau.

Salah satu cara untuk menikmati kota Putrajaya pada siang hari adalah dengan bersepeda. Seperti partisipan Malaysia Tourism Hunt (MTH) 2013 pada bulan September lalu. Sebanyak 20an partisipan menggowes sepeda bersama pesepeda yang bekerja di sini mengelilingi taman di pinggir sungai. Meski rutenya tak terlalu panjang tapi cukup menyenangkan.

Taman-taman teduh nan hijau, jogging track yang nyaman dan bangunan-bangunan tak jemu dipandang tidak hanya dibangun untuk kepentingan perkotaan saja. Tapi juga supaya para pegawai-pegawai kantor yang harus pindah dari KL agar betah tinggal di sini. Dan, tentu saja untuk dapat menarik perhatian turis yang menyukai arsitektur seperti Kak Wulan ini. :D

mth-25 mth-19

Tanpa terasa, kami sudah bersepeda sejauh 4 km dari Kantor Perbadanan dan mengitari Taman Ekuistrian Putrajaya di pinggiran sungai. Seorang pemandu bercerita kalau dulu hanya ada dua  lokang atau sungai kecil saja di tempat ini. Karena pembangunan Putrajaya, lokang itu dibendung hulunya agar bisa diperbesar hingga selebar lebih dari 50 meter saat ini.

Putrajaya map

Gedung-gedung yang tidak boleh kamu lewatkan jika ke Putrajaya adalah Kantor Perdana Menteri di Perdana Putra, Kompleks Perbadanan Government, Kompleks Ministry of Finance, Istana Kehakiman, dan Mesjid Putra.

mth-23

Bagian dalam Kantor Perbadanan dengan latar belakang Istana Kehakiman.

mth-20 mth-29

Pada malam hari, kamu bisa mengikuti tour Cruise Tasik Putrajaya sambil menikmati makan malam dan pemandangan lampu-lampu kota. Cek paket-paket menarik dan harganya di SINI.

mth-31

Bagaimana caranya ke Putrajaya?

Naik ERL dari KL Sentral ke Putrajaya & Cyberjaya, harga tiket RM9.50.

Lalu sambung dengan menaiki bus Nadiputra ke tujuan dengan tiket seharga RM0.50.

Makan di mana?

Makanan murah dan lumayan terkenal di Putrajaya adalah Selera Putra yang letaknya berdekatan dengan Mesjid Putra. Food court ini menjual berbagai makanan khas Malaysia dan buka setiap hari dari jam 10 hingga 7 malam dan 9 malam pada akhir minggu. Pilihan kedua terletak agak jauh dari Mesjid Putra. Yaitu Medan Selera yang berada di Presint 8, harus menyeberangi jembatan Seri Wawasan dulu tapi di sini menjual lebih banyak jenis makanan dan lebih murah. Tempat ini beroperasi pada jam 12.30 siang sampai 10.30 malam.

Menginap di mana?

Aku menyarankan lebih baik menginap di kawasan Bukit Bintang di Kuala Lumpur karena banyak tersedia hostel jika kamu traveling on budget. Artinya kamu harus pergi-pulang dan memperhatikan benar-benar dan menyesuaikan alokasi waktu untuk jalan-jalan, makan, dan lain-lain dengan jadwal kereta dari terminal Putrajaya ke KL Sentral.

Bila punya banyak waktu dan uang, aku merekomendasikan satu hotel yang pernah aku tempati ketika mengikuti MTH 2013 yaitu The Everly Hotel yang beralamat di Jalan Alamanda No. 1, Presint 1. Hotel ini letaknya bersebelahan dengan Alamanda Shopping Mall. Bagi yang senang shopping dan nonton bioskop, kamu berada di tempat yang benar..  :)

21 thoughts on “Gowes di Putrajaya

  1. Kami pernah hampir kena tipu polisi gadungan bertampang arab diatas jembatan Seri Wawasan.
    Dia bilang: kalian darimana? sini paspor kalian!! kami polisi *sambil menunjukkan ID card palsunya dari dalam sedan*
    Tanpa basa basi, kami langsung kabur ke halte bus paling dekat dengan basah kuyup karena habis kehujanan. Ternyata halte bus paling dekat pun jaraknya lumayan jauh mana di kanan kiri jalan sepi orang. Pengalaman oh pengalaman.

  2. di suatu kota, kalau bisa sepedaan dengan santai, berarti kota tersebut udah dalam tahap paling kereeeen! Jakarta kapan ya bisa asik buat sepedaan atau jalan kaki kayak gini *hiks*

Leave a Reply | Ada Komentar? :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s