Road to Danau Geunang Geudong (Part 1)

Maaf, kalau judul dalam bahasa inggris di atas salah ya..hehe..broken english pun pamer ya?

Sesuai rencana yang sudah saya susun seminggu yang lalu buat gowes ke Danau Geunang Gedong di Desa Putim di Kecamatan Kaway 16. Jam tujuh pagi saya bangun dan menyiapkan ransel dengan kotak P3K, air minum, kamera, lotion dan kolor (ha?dua barang ini buat apa Cit??) Hahaha…saya juga tidak tahu dua barang terakhir itu untuk apa. Tanpa sadar saya masukkan saja ke dalam ransel bersama yang lainnya. Terus, diam-diam saya ke dapur mengambil sendok makan dan langsung cabut ke warung nasi untuk beli nasi bungkus. Buat sarapan di danau nanti.

Mengambil rute pada saat gowes perdana saya bersama anak-anak biker lainnya, yaitu melewati jalan tembus dari Kampung Darat ke Lapang. Saya mencoba memasuki trek-trek lain yang belum kami lewati. Saya memasuki beberapa jalan buntu dan melewati kompleks rumah relokasi. Jalan berbatu dan berkelok-kelok membawa saya ke berbagai desa yang membuat saya lupa jalan pertama yang saya masuki. Perjalanan ini membuat saya terpesona dengan kekayaan alam yang masih dimiliki oleh Aceh Barat. Segala macam pohon yang waktu kecil dulu hanya saya lihat di kebun-kebun lereng gunung ternyata masih ada dan tumbuh rimbun di tengah-tengah pedalaman yang mungkin saya tak pernah diinjak oleh kaki pejabat-pejabat di pemerintahan.

Berpuluh-puluh menit saya mengayuh dengan semangat empat lima enam tujuh delapan sembilan sepuluh-melewati lorong-lorong yang kiri kanannya ditumbuhi pohon-pohon durian dan rambutan  dengan buah-buahnya yang menggoda untuk saya curi. Hehe..untung iman saya masih kuat! Berbagai jalan khas pedesaan yang belum pernah dilapisi aspal itu membawa saya ke kecamatan tetangga. Tadi saya di Kecamatan Johan Pahlawan, kini sudah di Kaway 16 dan tiba-tiba saya sudah di Kecamatan Mereubo!

Waduh! Sepertinya ini jalan yang tembus ke Ujong Tanjong! Ini rute untuk minggu depan! Segera saya berhenti dan bertanya ke penduduk setempat arah ke Pereumeu (baca: Perembee). Sesuai petunjuk si Abang, saya harus berbalik arah. Wah, padahal sudah lima kilometer saya berjalan dan harus balik lagi. Tapi ikuti juga petunjuknya. Saya berbalik arah dan menyusuri lagi jalan yang saya lewati barusan. Ketika ketemu pertigaan, saya nekat mencoba jalan lain berharap bisa menemukan trek yang lebih seru.

Emang cui! Saya menemukan trek yang naudzublillah serunya! Saya kesasar hampir ke Reudeup!!! Ya Allah…Daerah ini hanya pernah saya dengar tanpa tahu seperti apa desanya. Kata teman saya Reudeup itu daerah paleng pucok! Mungkin kampungnya masih primitif! Jyah…Citra tidak panik! Citra bertanya ke penduduk yang sedang berkebun di sana. Oke, jalan lurus, belok kiri dan kanan, ketemu kios, belok kiri. Alright! Hahhh…keringat sudah membasahi seluruh kaos saya. Saya jadi pusing gara-gara harus bolak-balik terus di jalan yang sama dan kedisorintasian saya semakin parah. Ditambah lagi pemandangan yang “maknyuusss…” menggugah selera makan saya. Buah durian dan rambutan bergelantungan di sepanjang jalan yang saya lewati. Perut pun jadi semakin nyaring berbunyi.

Oke, cerita ini kita lanjutkan nanti ya, terus ikuti perjalanan seru saya di part 2.

One thought on “Road to Danau Geunang Geudong (Part 1)

Leave a Reply | Ada Komentar? :D

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s